Murid Pintar

      No Comments on Murid Pintar

Oleh Lee, Keok Chih

      Kiranya ayah tidak meninggal dunia pada usia muda, pasti ayah seorang lelaki berperut buncit dan separuh botak. Ayah sudah terlepas daripada kemungkinan itu dengan mati ketika berusia tiga puluh dua tahun. Tempat kematian ayah agak luar biasa, di ruang tamu sebuah banglo ketika cuba menjual bangunan itu kepada pasangan pelabur dari negeri China. Ketika itu Tan Sua baru berumur empat tahun. Dari ingatan yang agak kabur dan kurang pasti, Tan Sua rasa ayah pernah mencium pipinya dengan misai atau janggut yang tidak dicukur. Pada hari ulang tahun kematian ayah, pernah Tan Sua berkata, “Merindui ayah dengan sedih dan hiba ”. Emak tidak berpendapat begitu. Emak berkata seperti mengejek atau melepas geram, “Bagaimanakah kamu dapat merindui seseorang yang kamu hampir tak kenal dan tak ingat?”

      Lapan tahun setelah kematian ayah, Tan Sua jatuh cinta dengan kasut jenis roda gelongsor. Banyak percubaan dilakukan supaya emak membaca hasratnya, akhirnya berterus terang ketika mereka berjalan pulang daripada jamuan malam rumah salah seorang pelanggan emak. Kata Tan Sua, “Alangkah bertuahnya seorang budak berusia dua belas tahun diberikan kasut jenis roda gelongsor sebagai hadiah hari jadi.”

      “Jangan berangan,” hentak emak. “Aku tak mampu. Ayah kamu tak tinggalkan banyak harta.”

      Sudah lapan tahun ayah meninggal dunia. Setiap permintaan Tan Sua akan ditolak dengan alasan ayah tidak meninggalkan banyak harta. Penyataan itu disusuri jelingan benci, seperti lelaki itu tidak mati tetapi melarikan diri dan meninggalkan anggota keluarga dalam tanggungannya. Ketika ayah baru-baru meninggal dunia, perangai emak masih terkawal, beberapa bulan kebelakangan ini, emak semakin kurang sabar dan api kemarahan emak semakin tidak terkawal. Entah apa yang mengganggu emak.

Cerpen ini dipetik dari Pelita Bahasa keluaran Januari

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *